KABARMAGAZINE

Kabar Online Terlengkap
Berikut proyeksi ekonom Indef terkait pertumbuhan ekonomi pada tahun 2021


Reporter: Venny Suryanto | Editor: Yudho Winarto

Kabarmagazine.com – JAKARTA. Ekonom Indef Bhima Yudhistira memproyeksikan, pertumbuhan ekonomi di tahun 2021 akan berkisar antara 2,5% sampai 3%. Menurutnya proyeksi tersebut didorong oleh adanya vaksin yang akan mendorong peningkatan kepercayaan konsumen khususnya kelas menengah dan atas untuk kembali berbelanja.

Bhima mengatakan dengan adanya vaksin yang akan dilakukan tahun depan diharapkan mobilitas masyarakat akan kembali meningkat.

“Tentu syaratnya adalah akses vaksin yang tersedia bagi seluruh kelompok masyarakat, dan protokol kesehatan tetap dijaga,” kata Bhima saat dihubungi Kabarmagazine.com, Minggu (27/12).

Hanya saja proyeksinya pertumbuhan ekonomi Indonesia juga masih jauh dari proyeksi pemerintah yang di kisaran 5%. Hal ini karena Indonesia belum menghadapi second wave atau gelombang kedua.

“Dan ini juga butuh persiapan dari segi dana kesehatan tidak sekadar vaksin saja. distribusi vaksin pun butuh waktu tidak bisa instan, apalagi jumlah masyarakat yang masuk kelompok rentan seperti lansia dan punya penyakit bawaan di Indonesia cukup tinggi. Belum lagi soal vaksin gratis atau tidak,” tambahnya.

Baca Juga: Kembali positif, ekonomi Indonesia tahun depan diperkirakan tumbuh 4,8%-5,8%

Hal lain yang perlu dijadikan perhatian menurutnya adalah sektor investasi yang masih butuh waktu untuk pemulihan atau recovery. Seiring pemulihan di sisi permintaan ekspor maupun domestik, investor cenderung memilih wait and see terkait progress pembangunan kawasan industri baru seperti di Batang, Jawa Tengah.

“Sehingga di saat Indonesia diperkirakan tumbuh 2,5-3%, investor mulai melirik negara lain yang pemulihannya relatif lebih cepat seperti Vietnam yang diperkirakan tumbuh 6% misalnya tahun depan, bahkan di kuartal II ekonomi Vietnam sudah positif, lebih cepat keluar dari resesi dibanding Indonesia,” ujarnya.

Selain itu, Bhima juga memproyeksikan bahwa kegiatan impor sudah mulai meningkat khususnya pada impor bahan baku industri. Sementara itu impor barang konsumsi diperkirakan juga akan didorong oleh meningkatnya volume transaksi e-commerce di mana porsi barang impor cukup dominan.

Adapun untuk impor barang modal diperkirakan akan terdorong oleh belanja pemerintah di sektor infrastruktur. Dengan demikian perkiraan tersebut akan menyebabkan pelebaran Current Account Defisit (CAD).

Terakhir, Bhima juga memproyeksikan nilai tukar rupiah di tahun depan akan berkisar antara Rp 14.700 sampai Rp 15.500 per dollar Amerika Serikat (AS)

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.





Source link

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.