KABARMAGAZINE

Kabar Online Terlengkap
Lebih cepat menular tapi tak lebih berbahaya


ILUSTRASI. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin memaparkan kesiapan vaksin dan ketersediaan layanan kesehatan di Kantor Presiden, Jakarta

Reporter: Abdul Basith Bardan | Editor: Herlina Kartika Dewi

Kabarmagazine.com – JAKARTA. Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin membeberkan sejumlah fakta terkait mutasi baru virus corona SARS Cov-2 atau yang dikenal dengan Covid-19.

Menurut Budi, faktanya mutasi virus ini lebih cepat menular. “Virus ini memang terbukti lebih mudah menular,” ujar Budi saat konferensi pers di Kantor Presiden, Selasa (29/12).

Meski lebih cepat menular, Budi menyebut bahwa mutasi virus Covid-19 ini belum terbukti lebih parah atau lebih berbahaya dibanding strain virus Covid-19 lainnya. Sehingga virus baru tersebut tidak menimbulkan bahaya yang lebih besar.

Fakta lainnya dalam mutasi Covid-19 itu adalah telah dapat dilacak. Virus mutasi Covid-19 dapat diketahui menggunakan teknik yang sama dalam mengetahui pasien Covid-19.

Baca Juga: Libur panjang, Menkes ingatkan potensi lonjakan kasus Covid-19

“Virus ini bisa dideteksi dengan alat deteksi ada sekarang seperti swab antigen dan swab PCR,” terang Budi.

Pemerintah terus berupaya menemukan varian lain dalam Covid-19. Hal itu dilakukan dengan melakukan whole genome sequencing.

Sebagai informasi berdasarkan data Satgas Penanganan Covid-19, hingga saat  ini secara total ada 727.122 kasus positif Covid-19 di Indonesia. Dari angka tersebut sebanyak 596.783 kasus sembuh dan 21.703 kasus meninggal dunia.

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.





Source link

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.