KABARMAGAZINE

Kabar Online Terlengkap
Pesawat terbang N-219 Nurtanio buatan anak bangsa lolos uji, ini kemampuannya


ILUSTRASI. Pesawat terbang N-219 Nurtanio buatan anak bangsa lolos uji, ini kemampuannya. Reska K. Nistanto/KOMPAS.com

Sumber: Kompas.com | Editor: Adi Wikanto

Kabarmagazine.com – Jakarta. Indonesia berhasil menciptakan pesawat terbang lagi. Pesawat terbang N-219 Nurtanio menyelesaikan rangkaian pengujian sertifikasi dari Otoritas Kelaikudaraan Sipil Direktorat Kelaikudaraan dan Pengoperasian Pesawat Udara (DKPPU) Kementerian Perhubungan RI.

Dengan sertifikasi tersebut, pesawat terbang N-219 Nurtanio laik beroperasi. Sebelumnya, Indonesia sudah berhasil membuat pesawat terbang laik operasi di tahun 1990-an bernama Gatotkaca, N-250.

“Hasil pengujian DKPPU, pesawat N219 dinyatakan memenuhi CASR Part 23 (Airworthiness Standards for Aeroplanes in the Normal, Utility, Acrobatic or Commuter Category),” ujar Direktur Teknologi & Pengembangan PT Dirgantara Indonesia (DI), Gita Amperiawan dalam rilis yang diterima Kompas.com, Senin (28/12/2020).

Melansir laman resmi Dirgantara Indonesia, pesawat terbang N-219 Nurtanio dibuat dengan tujuan untuk menghubungkan wilayah-wilayah terpencil yang ada di Indonesia. Pesawat terbang N-219 Nurtanio dapat mengangkut 17-19 penumpang, dengan kapasitas muatan 2.313 kilogram.

Baca juga: Akan dimulai tahun 2021, ini cara masyarakat mendapatkan vaksin Covid-19

Mengenai kemampuannya, pesawat terbang N-219 Nurtanio ini memiliki kecepatan jelajah maksimum hingga 210 knot atau 388 kilometer per jam. Tercapainya konektivitas antar wilayah ini diharapkan dapat meningkatkan pertumbuhan ekonomi kerakyatan dan memelihara pertahanan juga keamanan di daerah terpencil.

Oleh karena itu, kemampuan juga badan pesawat terbang N-219 Nurtanio ini dirancang sedemikian rupa untuk bisa menjadi moda transportasi yang andal menjangkau wilayah-wilayah terpencil.

Misalnya, memiliki kemampuan terbang di daerah pegunungan dengan tinggi lebih dari 1.800 meter, terbang di tengah cuaca yang berubah-ubah, disiapkan juga dalam bentuk amfibi agar bisa mendarat di perairan. Versi amfibi juga dipersiapkan, mengingat banyak wilayah Indonesia yang berada di sekitar atau di tengah perairan.

Dengan koefisien gaya angkat maksimum sayap utama yang besar, pesawat terbang N-219 Nurtanio bisa tetap stabil saat terbang dengan kecepatan rendah di antara gunung-gunung.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.





Source link

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.