KABARMAGAZINE

Kabar Online Terlengkap
Kantongi izin dari BPOM, Bio Farma akan produksi 100 juta vaksin Covid-19


ILUSTRASI. Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir mengikuti rapat dengar pendapat dengan Komisi VI DPR, di Kompleks Parlemen Senayan.

Sumber: Kompas.com | Editor: Herlina Kartika Dewi

Kabarmagazine.com – JAKARTA. PT Bio Farma (Persero) resmi mengantongi sertifikat perizinan Cara Pembuatan Obat yang Baik (CPOB) untuk produksi vaksin Covid-19 dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM).

“Dengan demikian Bio Farma sudah sangat layak untuk produksi vaksin Covid-19,” ujar Direktur Utama Bio Farma Honesti Basyir dalam konferensi pers virtual, Rabu (30/12).

Ia mengatakan, Bio Farma siap untuk mendistribusikan vaksin Covid-19. Perusahaan farmasi pelat merah itu telah membuat sistem yang terintegrasi secara digital untuk memastikan pendistribusian berjalan dengan baik.

“Sehingga bisa memastikan bahwa vaksin ayang akan diberikan ke rakyat Indonesia memenuhi kebutuhan,” kata dia.

Honesti menambahkan, hingga saat ini tidak ada kejadian serius dalam uji klinis fase 3 vaksin Covid-19 Sinovac yang dilakukan di Bandung, Jawa Barat.

Baca Juga: BPOM akan bagikan data bersama uji klinis vaksin corona dengan Turki

Sehingga semakin besar peluang untuk vaksin tersebut mendapat izin penggunaan darurat (Emergency Use Authorization atau EUA) dari BPOM dan bisa segera diproduksi oleh Bio Farma.

“Kami berharap kondisi ini bisa terus dapatkan hingga tahap akhir sehingga hasilnya benar-benar bisa kami laporkan ke BPOM untuk bisa mendapatkan EUA,” ujar Honesti.

Sementara itu, Kepala BPOM Penny K. Lukito mengatakan, pemberian sertifikasi CPOB sejalan dengan kelanjutan uji klinis vaksin Sinovac di Bandung. Hasil uji klinis di Brasil dan Chili pun akan diterima BPOM.

Ia mengatakan, nantinya Bio Farma akan memproduksi 100 juta dosis vaksin Covid-19 per tahun setelah sertifikasi ini resmi dikantongi.

Menurutnya, kapasitas dan lokasi produksi ke depannya akan diperluas sehingga Bio Farma bisa memproduksi vaksin Covid-19 lebih banyak untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.

“Ke depannya mungkin akan ada perluasan lebih jauh sehingga produksi lebih besar sampai 250 juta dosis per tahun,” kata Penny.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com berjudul: “Kantongi Izin dari BPOM, Bio Farma Akan Produksi 100 Juta Vaksin Covid-19 ”

Penulis : Yohana Artha Uly
Editor : Bambang P. Jatmiko

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.





Source link

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.