KABARMAGAZINE

Kabar Online Terlengkap
MUI berikan sertifikasi halal 3 vaksin virus corona, ini alasannya


ILUSTRASI. MUI berikan sertifikasi halal 3 vaksin virus corona, ini alasannya. ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/aww.

Reporter: Adi Wikanto | Editor: Adi Wikanto

Kabarmagazine.com – Jakarta. Pemerintah akan mulai menyuntikkan vaksin virus corona pada pekan ini. Tiga vaksin virus corona sudah mendapatkan izin dari Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) dan sertifikasi halal dari Majelis Ulama Indonesia (MUI).

Dilansir dari situs resmi MUI, Komisi Fatwa MUI menerbitkan Fatwa Nomor 02 Tahun 2021 tentang vaksin virus corona produksi Sinovac dan Biofarma, Senin (11/1). Fatwa ini mengikat pada tiga vaksin virus corona buatan Sinovac Life Science Co Ltd China dan PT Bio Farma (Persero) yaitu CoronaVac, Vaksin Covid-19, dan Vac2Bio.

Poin pertama Fatwa Nomor 02 Tahun 2021 ini menyatakan bahwa vaksin virus corona buatan Sinovac Life Science Co Ltd China dan PT Biofarma (Persero) hukumnya suci dan halal.

Pada poin kedua, Fatwa MUI juga menyatakan vaksin virus corona produksi Sinovac Life Scicence Co Ltd China dan PT Biofarma (Persero) boleh digunakan untuk umat Islam sepanjang terjamin keamananannya menurut ahli yang kredibel dan kompeten.

Baca juga: Promo Tupperware Januari 2021 edisi penyimpan snack dan kotak makan diskon hingga 40%

Fatwa MUI ini berdasarkan rapat pada 8 Januari 2021. Peserta rapat Komisi Fatwa MUI menyimpulkan:

1. Vaksin virus corona buatan Sinovac dan Bio Farma dalam proses produksinya:

  • Tidak memanfaatkan (intifa’) babi atau bahan tercemar babi dan turunannya.
  • Tidak memanfaatkan bagian anggota tubuh manusia (juz’ minal insan).
  • Bersentuhan dengan barang najis mutawassithah, sehingga dihukumi mutanajjis, tetapi sudah dilakukan pensucian yang telah memenuhi ketentuan pensucian secara syar’i.
  • Menggunakan fasilitas yang suci dan hanya digunakan untuk produk vaksin virus corona.

2. Peralatan dan pensucian dalam proses produksi vaksin di PT Bio Farma dipandang telah memenuhi ketentuan pencucian secara syar’i.

Sebelumnya, BPOM resmi menerbitkan izin penggunaan darurat atau emergency use authorization untuk vaksin virus corona Sinovac, Senin 11 Januari 2021. Dengan demikian, vaksin virus corona Sinovac telah mendapat izin untuk digunakan dalam vaksinasi.

Izin penggunaan darurat vaksin virus corona ini diberikan setelah BPOM mengkaji hasil uji klinis tahap III vaskin yang dilakukan di Bandung. Selain itu, BPOM juga mengkaji hasil uji klinis vaksin virus corona Sinovac yang dilakukan di Turki dan Brasil.

Berdasarkan analisis terhadap hasil uji klinis, BPOM memastikan bahwa vaksin Covid-19 asal Sinovac aman. Efek samping vaksin virus corona hanya bersifat ringan hingga sedang.

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!

Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.





Source link

Leave comment

Your email address will not be published. Required fields are marked with *.