Paus Fransiskus turun dari pesawat saat dia tiba di Bandara Internasional Baghdad di mana upacara penyambutan diadakan untuk memulai tur bersejarahnya di Baghdad, Irak, 5 Maret 2021.

Sumber: New York Times | Editor: Noverius Laoli

KABARMAGAZINE.COM –  BAGHDAD. Pemimpin Gereja Katolik sedunia, Paus Fransiskus mendarat di Baghdad pada hari Jumat (5/3/2021). Kunjungan ini menjadikannya sebagai Kepala Gereja Katolik Roma pertama yang mengunjungi Irak. Paus berusaha mengumpulkan komunitas Kristen yang semakin memudar di negara yang dilanda perang saudara tersebut.

Mengutip The New York Times, Fransiskus melakukan kunjungan selama tiga hari di Irak. Perjalanan yang dilakukan di tengah pandemi virus corona ini menjadi perhatian tersendiri komunitas internasional, termasuk situasi keamanan Irak yang belum stabil. 

Namun Paus berupaya hadir untuk memberikan dukungan moral kepada komunitas Kristen yang hancur oleh perang selama bertahun-tahun di negeri “1001 malam” tersebut.

Ini adalah perjalanan pertama yang dilakukan Fransiskus sejak pandemi melanda dunia dan untuk pertama kalinya seorang kepala Gereja Katolik Roma mengunjungi negara itu.

Baca Juga: Sekitar 10.000 personel keamanan dikerahkan untuk melindungi Paus Fransiskus di Irak

“Saya senang melakukan perjalanan lagi,” kata Paus, melepas masker bedah birunya untuk berbicara kepada wartawan dalam perjalanan ke Irak. Penerbangan Alitalia miliknya ditemani oleh pesawat AS dari pangkalan militer Ain al-Asad setelah memasuki wilayah udara Irak.

Dengan memilih Irak sebagai tujuan pertamanya sejak pandemi dimulai, Paus Fransiskus terjun langsung ke dalam masalah perang dan perdamaian, serta kemiskinan dan perselisihan agama, di tanah alkitabiah kuno tersebut.

“Perjalanan ini merupakan simbol,” katanya, menyebutnya sebagai “tugas untuk menjadi martir tanah selama bertahun-tahun.”

Paus disambut Perdana Menteri  Irak Mustafa al-Kadhimi dan para tokoh gereja Katolik di bandara.

Paus meninggalkan kompleks bandara dengan BMW hitam, dan ia sempat menurunan jendelanya untuk menyapa warga. Fransiskus melambaikan tangan saat melewati sekelompok kecil umat beriman di balik pagar besi di sisi jalan raya. Itu adalah awal dari perjalanan yang akan membawanya ke gereja-gereja bekas luka pertempuran dan situs ziarah gurun.

Baca Juga: Irak mengerahkan ribuan personel keamanan untuk melindungi Paus Fransiskus

Di daerah yang dikenal sebagai tempat lahir peradaban, sejarah modern Mesopotamia, sekarang Irak telah dirusak oleh kesulitan yang bertahan lama: tiga dekade pemerintahan lalim, diikuti oleh dua dekade perang dan gelombang pembantaian yang dilancarkan oleh Negara Islam (ISIS). 

Irak, dulunya merupakan permadani yang kaya akan agama. Namun saat ini, orang Yahudi di negara tersebut hampir seluruhnya hilang, dan komunitas Kristennya tumbuh semakin kecil setiap tahun. Sekitar satu juta orang telah melarikan diri sejak invasi pimpinan Amerika Serikat tahun 2003. Diperkirakan 500.000 tersisa.






Source link